Ketakutan Hamil Melalui Kuku Jari Tangan


Cerita ini saya dapat dari temanku dan ini real, Sebut saja namanya Mawar : "ketakutan hamil melalui kuku jari tangan" Lebih seru ceritaku nih, daripada berita hamil di kolam renang.

Yg ini real. Bukan hoax. Jaman sma dulu, aku sampai takut hamil lewat kuku jari2. Beneran ini ketakutanku hamil saat itu. Saking takutnya, haidku telat. Nah lebih seru kan daripada berita medsos itu...hehe.

Sebelum kemana2 pemikiranmu tentang aku dari statement di atas, aku ceritakan dulu ya kenapa segitu menakutkanya saat itu..Gila aja kalau beneran hamil masih di kelas 2 sma. Kiamat buatku.

Saat sma jamanku, dibagi A1( fisika), A2 (Biologi), A3 (sosial), A4 ( bahasa). Meski akhirnya bahasa digabung kelas A3. Saya sendiri A2. Jadilah pelajaran biologi adalah jatah terbanyak pelajaran. Gurunya juga keren. Guru biologiku dari PTN terkenal. Jaman 1985, masuk PTN itu ruar biasa lah. Apalagi gurunya dari kedokteran. Makin keren. Nah ada namanya guruku Pak Budi ( semoga bener nih, artinya masih kuat memoriku). Pas pelajaran genetika, dipaksa dengan senang hati memakai buku teks genetika spt mahasiswa kedokteran.

Keren dah bawa2 buku tebel dikopaja S68. Berasa jadi mahasiswa kampus terkenal hehe. Nah berasa lagi saat praktikum melihat sel telur manusia, dan tentu lihat juga sperma. Semua dilihat melalui mikroskrop. Kalau telur mah mati. Tapi sperma seger itu ada yg masih masih hidup. Kita lihat bergerak2 dan perlahan mati. Kita hitung tiap drop sperma, ada brapa spermanya. Brapa detik yg hidup itu akhirnya mati. Jadi per-ml, ada brapa sperma.

Di praktikum itu, bisa tahu asal mula manusia di sesuatu yang super kecilnya. Kasat mata gak bisa lihat kecuali gel dan hehe baunya. (Gak pinter banget kalau setelah jadi manusis sombong. Lupa asalnya).

Pak Budi menerangkan, bahwa super banyaknya sperma berjuang untuk masuk ke sel telur. Sekitar 1 ml bisa ada 15 juta sperma. Dan cuma 1 yg bisa. Diceritakan asal mula bayi itu tumbuh di perut ibu. Berat banget jadi ibu yg bawa2 gembolan air ketuban dan bayi tiap detik kemana2. Selesai praktikum, aku cuci tangan sampai bersih.

Pulang seperti biasa. Tapi trus kepikiran .Masih ada gak yah spema hidup itu yg tanpa sengaja masuk ke kuku jariku. Karena kukuku saat itu panjang. Bisa jadi setelah cuci tangan masih ada yg ngumpet di kuku?

Pemikiran bodoh hanya karena takut hamil, jadi kepikiran "Duh, sperma kemaren kali ada yg masih hidup dan masuk ke badanku gak ya lewat kukuku? Kali ikut masuk bersama makanan yang kutelan? Bisa hamil gak yah...?" Gak berani nanya. Gak tahu nanya siapa. Malu nanya ke pak guru.

Aku bingung dan stress sendiri. Buku genetika gak bahas detail gimana proses sperma lelaki masuk ke sel telur perempuan.

Ditambah lagi haidku belum datang. Telat. Makin takut. Makin stress. Untungnya sebelum depresi, haidku datang. Imaginasi beratnya klu anak sma hamil, membuatku gak berfikir logis.

Bahwa sperma masuk tidak melalui jalur makanan.
Kedua Ada jalur khusus untuk itu. Lokasinya di dalam. Makanya butuh penis.
Ketiga, umur sperma pendek. Sangat mudah mati. Kering mati. Kena asam mati. Kena bahan kimia apalagi. Di vagina banyak asam yang bikin mati sperma. Sperma jadi gampang mati. Makanya Tuhan ciptakan berjuta2 sperma agar ada peluang 1 saja yg bisa mencapai dan menembus sel telur.

Dimasukan pakai penis ke vagina aja, yg jalur desain aslinya, gak mesti hamil. Kok bisa ada pemikiran isu heboh itu? So, itu logikaku.

Gak mungkin hamil melalui kuku tanganku. So, gak nyampe juga gimana ide hamil di kolam renang?

Belajar aja bisa gak pinter mikir, gimana yang gak belajar ya...

Post a Comment

0 Comments